Skip to main content

Ketika Mereka Ingin Dipahami dan Dimaklumi Tapi Malah Abai Untuk Melakukan Hal Yang Sama

Go on, just tell me that im overreacting. Belakangan memang aku sangat sensitif mengenai segala hal, tapi mungkin ini karena aku sudah mengalami hal-hal yang gak enak sejak lama tapi gak pernah memberikan reaksi yang berarti sehingga belakangan ini---setelah semuanya terkumpul menjadi seperti gumpalan awan hitam---aku---seperti yang mungkin kalian pikir---berlebihan.

Sebenarnya aku gak perlu menjelaskan tentang bagaimana diriku dan cerita-cerita rumit yang membentuk diriku terutama yang terjadi lima tahun belakangan, karena itu gak akan membuat orang-orang mengerti diriku. Hanya aku yang mengerti diriku karena akulah satu-satunya yang merasakan hidup seperti ini---kehidupanku.

Melewati usia 19 tahun, setelah dibebani lebih banyak tanggungjawab dan mengalami kejadian-kejadian luar biasa, aku rasa aku banyak mengalami perubahan cara berpikir dan bertingkah, menjadi lebih dewasa walaupun masih tersisa keegoisan dan sifat kekanakan lainnya yang menjijikan untuk orang seusiaku. Satu hal yang benar-benar terasa adalah, aku menjadi lebih sensitif dan berhati-hati dalam berucap dan bertindak, tidak seperti dulu. Hal itu baik, apalagi ditambah sifatku yang memang pendiam dan lebih memilih untuk menjadi pendengar. Aku terlihat seperti orang yang benar-benar berubah. Kedengarannya aku berubah ke arah yang lebih baik, tapi sebenarnya ada buruknya juga. Menjadi orang yang berhati-hati dan sensitif membuatku kadang lelah. Setiap terlibat percakapan, aku harus menahan ucapanku sehingga gak menyakiti, kecuali jika perasaanku sendiri sedang buruk sehingga sulit untuk berhati-hati. Menjadi orang yang baru berubah kadang melelahkan, apalagi jika lingkungan benar-benar---aku gak tahu harus menggunakan kata apa---insensitive itu terlalu kasar, lagipula aku juga gak berharap mereka melakukan hal yang sama seperti yang kulakukan, berhati-hati.

Orang-orang terlalu cepat memberikan penilaian dan penghakiman, gak semua orang seperti itu memang, tapi mungkin di lingkunganku banyak, kecuali mungkin yang agak mendingan adalah Papa. Entahlah, pernyataan dan pertanyaan orang-orang tentang gap year dan alasannya, tentang masa depan seperti karir dan pendidikan dan bahkan keluarga masa depan, tentang keluargaku dan adik-adikku, tentang belajar di kampus dan kelulusan, dan sebagainya semakin kesini semakin membuatku lelah. Bukan lelah karena pertanyaannya atau pernyataan mereka, itu wajar menurutku, tapi lelah karena cara menyampaikannya yang berkali-kali tapi gak pernah benar-benar memaknainya. I know it, i can hear and see how they said it. Awalnya sekali atau dua kali aku baik-baik aja menjelaskan ini-itu, tapi lama-lama aku bosan ditanya terus oleh orang yang itu-itu lagi seperti mereka hanya ingin mengetesku. Belum lagi di akhir, selalu dibarengi dengan pernyataan-pernyataan menghakimi. Bahkan saat mereka bercerita atau curhat soal masalah mereka pun, mereka masih sempat melontarkan pernyataan yang sok tahu tentang diriku. Entah aku dipuji berlebihan tapi ujung-ujungnya malah ironi dan malah menjatuhkan, atau aku yang dibanding-bandingkan dengan siapapun baik dengan yang kedengarannya lebih baik dariku atau lebih buruk dariku tapi kemudian selalu berakhir negatif bukannya suportif, atau aku yang disama-samakan dengan kondisi mereka yang kedengaran menyedihkan. Buat apa? Seems like they want to feel better about themself, but they choose such a way which kind of hurting me.

Aku juga sering lalai dan menyakiti orang, tapi aku sadar kalau mulut ini memang susah dikendalikan, jadi seringnya aku memilih diam, bahkan saat orang-orang disekitarku berharap untuk aku pahami, aku selalu berusaha untuk berbicara seadanya dan sehati-hati mungkin. Tapi dalam kondisi mereka yang sedang bahagia mereka sering lupa kalau ada hati milik orang-orang lain yang perlu dijaga, bahkan saat sedih pun aku merasa mereka gak menggunakan kondisi itu untuk berkaca. Mereka sibuk membangkitkan semangat mereka lagi dan membuat mereka lebih baik tapi dengan cara menyinggung orang lain dari kata-kata mereka dan dari cara mereka menyampaikan semuanya.

Betapa kata-kata bisa membuat kita semua sakit dan bahagia. Mungkin aku hanya bertelinga tipis, atau mungkin aku sudah terlalu lelah mengumpulkan gumpalan awan. Semoga kelak aku bisa jadi orang yang lebih baik lagi dalam bereaksi terhadap apapun. Dan semoga di kehidupanku nanti dan seterusnya aku selalu dikelilingi dengan orang-orang yang baik dan suportif.

Comments

  1. tapi ada baiknya tidak melakukan justifikasi thd diri sendiri kalau memang kita susah dimengerti orang. mungkin cara kita menyampaikannya saja yang harus disesuaikan.

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Review: Himouto! Umaru-chan (Anime TV Series)

Cover Serial Televisi Anime Himouto! Umaru-chan Judul                 : Himouto! Umaru-chan Penulis              : Takashi Aoshima Sutradara         : Masahiko Ohta Tahun Tayang : 2015 Himouto! Umaru-chan adalah serial manga yang  ditulis oleh Sankaku Head yang kemudian diadaptasi ke dalam serial televisi pada tahun 2015 lalu, tepatnya anime ini tayang pada tanggal 9 Juli 2015 hingga 24 September 2015. Kemarin saya baru saja selesai menonton serial anime ini. Hanya ada 12 episodes, sehingga tidak membutuhkan banyak waktu untuk mengetahui akhir cerita serial anime bergenre komedi ini. Umaru adalah seorang gadis SMA yang sangat pintar, berbakat, baik hati, sangat cantik, serta menarik, sangat sempurna sehingga semua orang menyukainya. Namun sifat-sifat tersebut berubah drastis seketika Umaru masuk ke dalam apartemen kecil kakaknya, Taihei. Umaru berubah menjadi seorang pemalas. Ia hanya mau bermain game, makan, dan tidur. Oke, langsung lanjut ke epis

Review: Hana Korean Restaurant Cilegon

Hello, anyeong haseooo hehehe. Liburan ini rata-rata aku habiskan waktuku di rumah menjalani hobi-hobi yang membahagiakanku, tapi aku sempat keluar bermain bersama teman-teman SMA beberapa kali (sebenarnya dengan si itu-itu saja sih). Nah, kemarin tanggal 2 Februari setelah aku ikut seminar di kampus, aku reunian lagi dengan teman-teman SMA, tapi kali ini bukan makan-makan dan ngobrol ngalor-ngidul di tempat makan mainstream yang biasa kita sambangi, melainkan di Hana Korean Restaurant yang terletak di Jalan Jenderal Ahmad Yani No. 14, Kel. Kedaleman Kec. Cibeber, Cilegon, Banten seberang Giant Pondok Cilegon Indah. Karena ini pertama kalinya aku ke restoran Korea (biasanya gak berani coba-coba makanan aneh, biasanya gak punya uang, biasanya gak ada temen yang ngajak), jadi begitu ada yang ngajak, aku pasti seneng banget dan gak nolak, dan pastinya berniat untuk bikin reviewnya. So here i go, im going to review this Korean Restaurant. Bagi teman-teman yang berjalan di

Review Konseling Via Aplikasi Riliv

Riliv adalah aplikasi layanan pengembangan psikologis dari Indonesia yang setahun belakangan ini sedang naik daun. Aku pribadi mengetahui Riliv dari akun instagramnya, @riliv , karena memang setahun hingga dua tahun belakangan ini aku cukup giat mencari tahu tentang pengembangan diri terutama dari sisi emosional. Walaupun aku tahu Riliv sejak lama, aku baru benar-benar menginstal aplikasi ini satu bulan lalu, sekitar pertengahan Desember dengan tujuan mendapatkan konseling dan tuntunan pengaturan emosi oleh para praktisi yang berpengalaman dengan harga yang cukup terjangkau. Riliv menyediakan layanan meditasi dan konseling dengan psikolog secara online. Untuk layanan meditasi, sejauh ini aku baru menggunakan 3 sesi meditasi dari banyak sesi meditasi yang tersedia, baik yang gratis maupun yang berbayar. Sesungguhnya dulu aku rajin sekali bermeditasi setiap pagi sehabis subuh sebelum beraktivitas, biasanya aku duduk di teras sambil tarik napas buang napas dan jalan-jalan mondar-man