Langsung ke konten utama

Review: Paper Towns -John Green

Sampul Novel Paper Towns Gramedia Pustaka Utama
Sumber

Judul              : Paper Towns
Penulis           : John Green
Penerjemah   : Angelic Zaizai
Penerbit         : PT Gramedia Pustaka Utama
Tebal              : 360 halaman

Paper Towns berkisah tentang seorang remaja laki-laki bernama Quentin Jacobsen dengan segala sifat geeky-nya yang mencintai Margo Roth Spiegelman yang merupakan gadis perempuan yang cukup populer di sekolah. Perbedaan itulah yang membuat mereka terpisah jauh, seperti menjadi dua orang yang tidak saling mengenal satu sama lain di SMA meskipun dulu ketika anak-anak mereka sering bermain lantaran rumah mereka berdekatan.

Namun pada suatu malam Margo menyelinap masuk ke kamar Quentin melalui jendela untuk meminta Q meminjamkannya mobil dan mengajak Q berkeliling kota demi menjalankan misinya. Q yang sudah terlanjur mencintainya tidak dapat menolak permintaannya, akhirnya mereka pun keluar menjalankan misi untuk menyelesaikan sebelas masalah penting yang harus selesai sebelum matahari terbit. Mereka berkeliling Orlando untuk mengerjai Jason yang merupakan bekas pacar Margo yang selingkuh dengan Becca, sahabat Margo, mengerjai Becca, merontokkan alis kanan Chuck, laki-laki nakal yang sering mengerjai Quentin di sekolah, masuk ke gedung SunTrust, dan menyelinap ke Sea World, dan hal-hal gila lainnya. Malam itu merupakan malam yang sangat menegangkan sekaligus menyenangkan bagi Q yang belum pernah melakukan petualangan seperti itu sebelumnya. Sejak malam itu, Q dapat mengenal siapa Margo sebenarnya.

Malam yang panjang dan menyenangkan tersebut benar-benar menyisakan kenangan menyenangkan bagi Q. Namun sejak malam itu, Margo tidak kunjung muncul di sekolah. Hingga pada suatu pagi Q mendapati orang tua margo dan seorang detektif datang ke rumahnya untuk menyelidiki kasus hilangnya Margo. Orang tua Margo sangat frustasi namun di sisi lain mereka juga bersikap biasa karena sebelumnya Margo sudah pernah beberapa kali kabur dari rumah, dan setiap kepergiannya Margo selalu meninggalkan jejak-jejak seperti petunjuk-petunjuk yang penuh teka-teki yang harus dipecahkan untuk dapat menemukannya kembali.

Pada masa-masa ujian sekolah Q lebih disibukan dengan misteri hilangnya Margo dan mencoba memecahkan teka-teki Margo, dimulai dari poster yang ditempel di jendela Margo yang tampak dari rumah Q, deretan judul lagu-lagu koleksi Margo, puisi, kertas yang disisipkannya di Pintu kamar Q, dan teka-teki lainnya. Dalam memecahkan teka-teki Margo, Q dibantu dengan kedua sahabatnya yang selalu setia menemaninya, Radar dan Ben. Hingga pada hari wisuda mereka, Q menemukan jejak terakhir yang ditinggalkan Margo dalam sebuah komentar suatu artikel mengenai kota kertas.


Aku suka banget sama ide ceritanya. Misteri dan percintaan serta persahabatan dengan sedikit cerita keluarga sangat sempurna dikemas dalam cerita ini. Mungkin karena aku jarang-jarang membaca novel misteri kali yaaa jadi aku merasa ceritanya fresh aja.

Alurnya juga alur maju jadi gak bikin kita pusing.

Gaya bahasanya ringan, walaupun terjemahan tapi tetap bagus dan enak dibaca dan dimengerti.

Sudut pandangnya menggunakan sudut pandang orang pertama, yaitu Q. Aku pribadi suka banget membaca cerita dari sudut pandang orang pertama daripada cerita dengan sudut pandang orang ketiga karena dari situ aku bisa lebih mengenal karakter-karakter dalam buku terutama karakter si orang pertama itu.

Karakternya juga keren-keren, lucu-lucu, pintar, centil, ada juga yang jahat dan menyebalkan tapi semuanya masuk akal, kepribadian mereka masuk akal. Kecuali mungkin kepribadian Margo karena aku pribadi merasa Margo itu aneh, memang ada sih orang yang senang berpetualang dan mencari hal-hal baru dan menarik tapi di zaman sekarang yang serba mudah sepertinya sulit sekali menemukan seorang remaja perempuan yang mau hidup susah atau menyulitkan dirinya. Well, mungkin di sini Margo bukan mau menyusahkan dirinya dengan kabur ke tempat lain dan tinggal sendirian, Margo hanya ingin merasakan sensasinya hidup berpetualang dan menjadi orang yang mandiri dan menjalani hidup yang nyata dan menantang, tapi tetap saja aneh menurutku. Tapi untungnya keanehan itu justru membuatku tertarik dengan ceritanya.

Latarnya sangat menarik, di lingkungan tempat tinggal mereka sendiri dan sekolah serta beberapa tempat menarik lainnya yang dapat menambah pengetahuanku tentang beberapa tempat di Amerika khususnya di Orlando, Florida.

Aku benar-benar suka banget sama ceritanya karena berasal dari hal yang bahkan aku gak akan pernah kepikiran untuk menjadikannya sebuah kisah misteri dan percintaan seperti Paper Towns jika aku menemukannya. John Green memang jenius. Di catatan pengarang tertulis bahwa kota kertas merupakan jebakan hak cipta. Kota tersebut tidak real, hanya terdapat di peta, untuk membuat orang-orang yang menjiplak peta tersebut tertangkap. Orang-orang yang menemukan suatu kota kertas di peta akan berusaha mencarinya namun tidak akan pernah menemukannya sehingga mereka membuat sendiri toko yang diberi nama Agloe (nama kota yang hanya ada di peta). Ide cerita berasal dari pengalaman Green sendiri saat masih berkuliah, dia dan teman-temannya mencari-cari kota yang tercantum di peta namun tidak menemukannya. Seorang perempuan yang ditemuinya menjelaskan bahwa kota yang mereka cari hanya ada di dalam peta.

Aku beri 4 dari 5 bintang untuk Paper Towns.

Poster Film Paper Towns
Sumber

By the way, Paper Towns diangkat ke layar lebar loooh, jadi gak sabar untuk nonton film ini. Akhir bulan Juli katanya sih mulai tayang di Amerika, gak tau deh di Indonesianya kapan.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Review: Himouto! Umaru-chan (Anime TV Series)

Judul                 : Himouto! Umaru-chan Penulis              : Takashi Aoshima Sutradara         : Masahiko Ohta Tahun Tayang : 2015
Himouto! Umaru-chan adalah serial manga yang  ditulis oleh Sankaku Head yang kemudian diadaptasi ke dalam serial televisi pada tahun 2015 lalu, tepatnya anime ini tayang pada tanggal 9 Juli 2015 hingga 24 September 2015.
Kemarin saya baru saja selesai menonton serial anime ini. Hanya ada 12 episodes, sehingga tidak membutuhkan banyak waktu untuk mengetahui akhir cerita serial anime bergenre komedi ini.

Umaru adalah seorang gadis SMA yang sangat pintar, berbakat, baik hati, sangat cantik, serta menarik, sangat sempurna sehingga semua orang menyukainya. Namun sifat-sifat tersebut berubah drastis seketika Umaru masuk ke dalam apartemen kecil kakaknya, Taihei. Umaru berubah menjadi seorang pemalas. Ia hanya mau bermain game, makan, dan tidur.

Oke, langsung lanjut ke episode list of Himouto! Umaru-chan: Episode 1: Umaru and Onii-chan Episode 2: Umaru and Ebina Cha…

Review: Hana Korean Restaurant Cilegon

Hello, anyeong haseooo hehehe.
Liburan ini rata-rata aku habiskan waktuku di rumah menjalani hobi-hobi yang membahagiakanku, tapi aku sempat keluar bermain bersama teman-teman SMA beberapa kali (sebenarnya dengan si itu-itu saja sih). Nah, kemarin tanggal 2 Februari setelah aku ikut seminar di kampus, aku reunian lagi dengan teman-teman SMA, tapi kali ini bukan makan-makan dan ngobrol ngalor-ngidul di tempat makan mainstream yang biasa kita sambangi, melainkan di Hana Korean Restaurant yang terletak di Jalan Jenderal Ahmad Yani No. 14, Kel. Kedaleman Kec. Cibeber, Cilegon, Banten seberang Giant Pondok Cilegon Indah.
Karena ini pertama kalinya aku ke restoran Korea (biasanya gak berani coba-coba makanan aneh, biasanya gak punya uang, biasanya gak ada temen yang ngajak), jadi begitu ada yang ngajak, aku pasti seneng banget dan gak nolak, dan pastinya berniat untuk bikin reviewnya.
So here i go, im going to review this Korean Restaurant.
Bagi teman-teman yang berjalan di Jalan Raya Cile…

Piknik Murah Meriah Ke Gunung Pinang

Kemarin Kamis, 26 Januari 2017 aku dan temanku Muhtar main ke Gunung Pinang di Jalan Raya Serang-Cilegon, tepatnya di Kramatwatu, Kabupaten Serang, tengah-tengah antara Kota Serang dan Cilegon. Tiba-tiba saja Rabu kemarin sepulangku dari Bogor Muhtar mengajakku main, karena aku penasaran sekali dengan spot foto Gunung Pinang yang sedang hits di kalangan anak gaul Serang-Cilegon, akhirnya aku mengajaknya main ke sana.
                That was the first time we are going there. Aku baru tahu kalau kami harus beli tiket dulu seharga Rp. 10.000,00 per orang untuk bisa naik ke puncak. But hey, Rp. 10.000,00 is worth to buy! Begitu beberapa meter motor ini melaju ke puncak yang cukup terjal, kami sudah merasakan sejuknya udara karena oksigen dari pepohonan di sekitar kami. Sangat berbeda dari beberapa saat lalu saat kami masih berada di jalan raya, panasnya Serang tiba-tiba diganti dengan sejuknya udara di Gunung Pinang yang menyegarkan. Cukup jauh jika harus berjalan kaki …