Langsung ke konten utama

I Just Learn Something From Omegle

Senang sekali aku bisa punya banyak teman baru. Memang banyak teman baru yang aku dapat dari dunia maya dan sesungguhnya mereka semua baik jika kita bisa mengambil "sesuatu" dari mereka. Rata -rata mereka (dari omegle yang berlanjut ke facebook dan ym) memang asik diajak ngobrol, menginspirasi, mengajariku banyak hal, menasehati. Wah pokoknya mereka semua sangat baik. Tapi Tuhan itu maha adil, ada yang baik pasti ada juga yang gak baik. Mereka ada yang pikirannya kotor lah, nakal lah, sampai yang player juga ada. Aku bersyukur mengenal mereka. Mereka memberiku banyak sekali pelajaran. Memang hal-hal kecil tapi itu sangat bermakna buat hidupku ternyata. Malah, hal-hal yang selama ini aku anggap gak penting menjadi penting setelah aku mengenal mereka. Hal-hal yang tabu sekali pun mereka tidak segan untuk berbagi. Aku pun sering bercerita hal-hal yang sesungguhnya sangat sensitif, tapi mereka sangat open minded sehingga membuatku nyaman. Namun tetap saja dalam batasan-batasan tertentu. Aku suka sekali bergaul dengan orang-orang luar. Terlepas dari karakterku yang seperti ini---a loner yang lebih menyukai sendirian daripada beramai-ramai, sulit bergaul dengan orang baru. Aku memang begini---kalau di dunia maya yang komunikasinya hanya melalui chatting, aku bisa leluasa mengungkapkan apa yang ada di dalam pikiranku. Kata-kataku pun mengalir lancar. Namun lain halnya jika aku sudah bertatapan langsung dengan orang, apalagi dalam jumlah banyak. Aku mendadak kaku, sulit berkomunikasi dengan baik. Grogi mungkin. Apalagi dengan orang baru. Ini mungkin yang membuatku sulit mendapatkan teman baru setiap aku pindah ke sekolah yang baru.

Aku suka sekali mencari teman di dunia maya. Sudah sejak lama aku mengenal omegle. Dan sudah satu setengah tahun aku mengenal Omegle Indonesia. Sudah satu tahun setengah juga aku menjalin pertemanan dengan orang-orang dari Omegle Indonesia yang kebanyakan adalah laki-laki---entah mengapa setiap aku bertemu dengan user perempuan, mereka langsung memutuskan koneksinya. Padahal aku kan ingin menjalin pertemanan dengan siapa saja. Ya, baru akhir-akhir ini saja aku mengerti tujuan utama mereka. Memang tidak semuanya memiliki tujuan yang sama sih, tapi rata-rata dari mereka mencari kenalan di omegle hanya untuk memuaskan nafsu sex mereka dengan cara chat sex, phone sex, dan cam sex dan untuk mencari pasangan hidup atau sekedar pacar. Ini ternyata penyebab mereka, para perempuan memutuskan koneksinya ketika bertemu denganku di omegle.

Jujur aku sangat menikmati pertemananku dengan mereka, tapi sekarang aku lelah. Aku lelah kalau harus berteman dengan handphone. Ya, aku hanya bisa berkomunikasi dengan mereka via YM atau facebook. Salah seorang dari mereka berkata bahwa dirinya sudah bosan di dunia maya. Dia ingin sesosok pacar yang asli, yang di dunia nyata. Dia benar-benar menyadarkanku bahwa ini semua percuma. Hanya menghabiskan waktu, energi, dan materi saja. Ya, walaupun niatku di sana hanya untuk mencari kenalan sebanyak-banyaknya dan untuk kujadikan pelarian ketika aku bosan belajar di sekolah tetap saja aku merasa ini percuma karena sudah saatnya aku mencari yang asli, yang bisa berdiri di hadapanku dan berdiskusi bersama mengenai hobi dan ilmu-ilmu.

Tapi munafik sekali jika aku hanya ingin mencari teman. Aku juga akhir-akhir ini sering merasa kurang. Ya, ada yang kurang dalam hidupku. Im 19 and im still like this while my friends already have a boyfriend. Tapi aku terlalu takut. Aku takut untuk merespon "perasaan" mereka kepadaku. Aku takut dikecewakan lagi. Karena aku pernah sekali tertarik pada dia yang juga tertarik kepadaku. Tapi aku tidak tahu bagaimana detailnya, yang jelas kami sudah tidak seperti dulu lagi. Ya itu semua karena dia menemukan yang "lebih" tidak lama setelah kami bertemu. Memang salahku karena aku tidak merespon dirinya dengan serius seperti stimulus yang dia berikan kepadaku, tapi ini semua memang karena aku tidak berminat untuk lebih dari sekedar teman. Tapi aku yang menyukainya pada akhirnya pun harus kecewa dengan keadaan kami yang sekarang. Pertemanan kami yang sekarang tidak sehangat dulu. Mungkin karena dia sibuk dengan yang lain. Inilah yang akhirnya membuatku takut. Takut dikecewakan. Memang tidak semua orang seperti itu, seharusnya aku bisa memberikan kesempatan kepada mereka yang memiliki rasa yang istimewa kepadaku. Tapi apa mau dikata? Aku terlalu takut. Aku takut ketika aku membalas perasaan mereka, mereka malah menemukan yang lebih dari diriku dan akhirnya menjauh dari diriku bahkan memutuskan tali silaturahim.

Sekarang aku mencari mereka yang benar-benar menerimaku secara total. Total acceptance is the most important thing in a relationship. Karena menurutku kita bisa nyaman kalau pasangan kita menerima kita secara total. Dan kalau kita sudah nyaman, kita akan bahagia.

Jadi aku berniat memperbaiki diri dengan diiringi pencarian dia yang terbaik untukku. Bukan melalui dunia maya seperti yang mereka lakukan. Karena menurutku itu sangat pathetic. Sungguh aku tidak pernah sedikitpun berniat untuk mencari pacar dari dunia maya. Aku hanya ingin berteman dan mencari pengetahuan sebanyak-banyaknya. Namun tujuan mereka yang berbeda membuatku agak kecewa, terlebih ketika pertemananku dengan mereka berhenti karena mereka menemukan seseorang, ketika kami tidak pernah saling menyapa lagi karena aku hanya ingin berteman.

Termakasih kepada omegle yang sudah mempertemukanku dengan orang-orang yang beraneka ragam dan banyak memberikanku pelajaran berharga.

I believe that God send people in your life for a reason, either to learn from them or to be with them till the end.

Komentar

  1. Suka sama quote terakhir :)
    saya juga sering merasa kurang, kesepian misalnya. Tapi kita hanya perlu melupakannya dengan kesibukan - kesibukan yang berguna, menurut saya gitu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bener, kesibukan emang bikin kita lupa sama masalah yang ada. tapi ya tetap aja, masalah itu gak akan hilang. cuma hilang sebentar aja rasa kesepiannya.

      Hapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Review: Himouto! Umaru-chan (Anime TV Series)

Judul                 : Himouto! Umaru-chan Penulis              : Takashi Aoshima Sutradara         : Masahiko Ohta Tahun Tayang : 2015
Himouto! Umaru-chan adalah serial manga yang  ditulis oleh Sankaku Head yang kemudian diadaptasi ke dalam serial televisi pada tahun 2015 lalu, tepatnya anime ini tayang pada tanggal 9 Juli 2015 hingga 24 September 2015.
Kemarin saya baru saja selesai menonton serial anime ini. Hanya ada 12 episodes, sehingga tidak membutuhkan banyak waktu untuk mengetahui akhir cerita serial anime bergenre komedi ini.

Umaru adalah seorang gadis SMA yang sangat pintar, berbakat, baik hati, sangat cantik, serta menarik, sangat sempurna sehingga semua orang menyukainya. Namun sifat-sifat tersebut berubah drastis seketika Umaru masuk ke dalam apartemen kecil kakaknya, Taihei. Umaru berubah menjadi seorang pemalas. Ia hanya mau bermain game, makan, dan tidur.

Oke, langsung lanjut ke episode list of Himouto! Umaru-chan: Episode 1: Umaru and Onii-chan Episode 2: Umaru and Ebina Cha…

Review: Hana Korean Restaurant Cilegon

Hello, anyeong haseooo hehehe.
Liburan ini rata-rata aku habiskan waktuku di rumah menjalani hobi-hobi yang membahagiakanku, tapi aku sempat keluar bermain bersama teman-teman SMA beberapa kali (sebenarnya dengan si itu-itu saja sih). Nah, kemarin tanggal 2 Februari setelah aku ikut seminar di kampus, aku reunian lagi dengan teman-teman SMA, tapi kali ini bukan makan-makan dan ngobrol ngalor-ngidul di tempat makan mainstream yang biasa kita sambangi, melainkan di Hana Korean Restaurant yang terletak di Jalan Jenderal Ahmad Yani No. 14, Kel. Kedaleman Kec. Cibeber, Cilegon, Banten seberang Giant Pondok Cilegon Indah.
Karena ini pertama kalinya aku ke restoran Korea (biasanya gak berani coba-coba makanan aneh, biasanya gak punya uang, biasanya gak ada temen yang ngajak), jadi begitu ada yang ngajak, aku pasti seneng banget dan gak nolak, dan pastinya berniat untuk bikin reviewnya.
So here i go, im going to review this Korean Restaurant.
Bagi teman-teman yang berjalan di Jalan Raya Cile…

Piknik Murah Meriah Ke Gunung Pinang

Kemarin Kamis, 26 Januari 2017 aku dan temanku Muhtar main ke Gunung Pinang di Jalan Raya Serang-Cilegon, tepatnya di Kramatwatu, Kabupaten Serang, tengah-tengah antara Kota Serang dan Cilegon. Tiba-tiba saja Rabu kemarin sepulangku dari Bogor Muhtar mengajakku main, karena aku penasaran sekali dengan spot foto Gunung Pinang yang sedang hits di kalangan anak gaul Serang-Cilegon, akhirnya aku mengajaknya main ke sana.
                That was the first time we are going there. Aku baru tahu kalau kami harus beli tiket dulu seharga Rp. 10.000,00 per orang untuk bisa naik ke puncak. But hey, Rp. 10.000,00 is worth to buy! Begitu beberapa meter motor ini melaju ke puncak yang cukup terjal, kami sudah merasakan sejuknya udara karena oksigen dari pepohonan di sekitar kami. Sangat berbeda dari beberapa saat lalu saat kami masih berada di jalan raya, panasnya Serang tiba-tiba diganti dengan sejuknya udara di Gunung Pinang yang menyegarkan. Cukup jauh jika harus berjalan kaki …